Equityworld Futures – Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-Un mengutarakan niat berdialog dengan Korea Selatan (Korsel) untuk membahas sejumlah isu, termasuk keikutsertaan di Olimpiade Musim Dingin. Diajak ‘Ngobrol’ Kim Jong Un, Korsel Usul Pekan Depan

 

Korsel pun mengusulkan satu tanggal pasti.

Dilansir dari AFP, Selasa (2/1/2018), Korsel mengusulkan tanggal 9 Januari pekan depan untuk digelarnya pembicaraan penting yang disebut sebagai ‘perundingan tingkat tinggi’ tersebut.

Tak dijelaskan lebih jauh apakah pembicaraan tersebut bersifat tatap muka atau melalui perantara.

Menteri Unifikasi Korsel Cho Myoung-Gyon menegaskan soal komitmen Korsel dalam perbaikan hubungan kedua negara.

Kapan dan di mana komunikasi tingkat tinggi itu digelar, tidak masalah bagi Korsel.

“Kami berharap Korea Utara dan Korea Selatan bisa saling bertatap muka dan mendiskusikan partisipasi delegasi Korea Utara
di Olimpiade Pyeongchang serta isu-isu lain yang menjadi kepentingan bersama untuk memperbaiki hubungan antar-Korea,”
kata Cho dalam sebuah konferensi pers.

Korsel dan Korut telah dipisahkan oleh zona demiliterisasi yang dilanda tegang sejak akhir perang Korea 1950-1953 silam.

 

Kedua negara terakhir mengadakan pembicaraan tingkat tinggi pada tahun 2015.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-In menyambut baik ajakan pembicaraan Kim Jong Un.

Hanya saja Moon minta pembahasan terkait Olimpiade ini juga dibarengi dengan bahasan soal denuklirisasi.

Sebelumnya, Kim Jong-Un bersumpah akan memproduksi massal rudal nuklir di masa-masa mendatang.

Hal ini disampaikan Kim Jong-Un setelah memperingatkan AS bahwa dirinya memiliki ‘tombol nuklir’ di mejanya.

Dalam pernyataan terbarunya ini, Kim Jong-Un menegaskan kembali klaimnya bahwa Korut telah mencapai tujuan dengan menjadi ‘negara nuklir’.

Dia juga menegaskan bahwa pengembangan senjata nuklir merupakan langkah-langkah pertahanan Korut sebagai sebuah negara.

 

 

 

Equityworld Futures