NEW YORK, KOMPAS.com – Harga minyak mentah dunia kembali jatuh pada perdagangan Senin (17/8/2015) waktu setempat (Selasa pagi WIB).  Penurunan ini karena para pedagang memperkirakan produksi minyak AS akan tetap kuat, menambah pasokan global yang berlimpah.

Patokan AS minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman September berakhir di 41,87 per barrel, turun 63 sen dari penutupan Jumat lalu.

Di London, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Oktober, turun 45 sen menjadi di 48,74 dollar AS per barrel di hari pertama perdagangan kontrak Oktober.

“Harga minyak memulai pekan perdagangan baru dengan kerugian lebih lanjut setelah berakhir turun pada pekan lalu untuk minggu ketujuh berturut-turut — kemerosotan beruntun terpanjang sejak awal tahun,” kata analis Commerzbank dalam catatan penelitiannya.

Kontrak WTI telah kehilangan lebih dari 30 persen dalam dua bulan terakhir, membawanya ke tingkat terendah dalam enam setengah tahun.

WTI berada di bawah tekanan setelah data Baker Hughes pada Jumat lalu menunjukkan bahwa jumlah rig pengeboran minyak AS meningkat selama pekan lalu, kenaikan keenam dalam tujuh minggu terakhir.

Phil Flynn dari Price Futures Group mengatakan peningkatan jumlah rig mendorong kekhawatiran bahwa produksi AS tidak akan turun.

Menurut laporan yang dirilis oleh Goldman Sachs, pasokan global saat kelebihan dua juta barrel per hari.

Para pedagang juga mengantisipasi lebih banyak minyak mentah Iran akan masuk ke pasar minyak yang sudah kelebihan pasokan karena sanksi terhadap negara itu akan dicabut.

Tim Evans dari Citi Futures mencatat bahwa dollar AS menguat, setelah Jepang pada Senin melaporkan bahwa ekonominya mengalami kontraksi pada kuartal kedua, telah sangat berkontribusi di pasar.

Data ekonomi suram dari Jepang menyeret pasar turun. Produk domestik bruto Jepang menyusut secara tahunan 1,6 persen pada kuartal kedua 2015, kontraksi pertama kalinya dalam tiga kuartal, data pemerintah menunjukkan.

Penguatan dollar AS membuat minyak mentah yang dihargakan dalam mata uang AS itu relatif lebih mahal, sehingga cenderung mengurangi permintaan.

 

Sumber: Kompas.com