Equityworld Futures
Kiran Mazumdar-Shaw masuk dalam 10 Besar miliarder wanita terkaya yang merintis karirnya dari nol.
Dia adalah wanita terkaya di India yang berhasil berkat perusahaan bioteknologi miliknya bernama Biocon Limited.

Dikutip detikFinance dari Forbes, Senin (17/9/2018), total Harta Kiran saat ini mencapai US$ 3,5 miliar atau sekitar Rp 50,7 triliun (kurs Rp 14.500). Kiran menggunakan pandangan visionernya sebagai prasyarat bagi seorang supaya bisa sukses selain lewat kerja keras, ketekunan, dan dedikasi.

“Saya berhasil melakukan banyak hal dengan penuh akal sehat, tekad, dan banyak keberanian bodoh. Teruslah berusaha menemukan model yang berbeda dan jangan hanya mencoba melakukan apa yang orang lain lakukan. Dari situlah inovasi berasal,” kata Kiran, dikutip dari Successstory.com.

Kiran Mazumdar lahir pada 23 Maret 1953 di Bangalore, India. Ayahnya Rasendra Mazumdar bekerja sebagai Kepala Pembuat Bir di United Breweries. Ayah Kiran menyarankannya untuk belajar Ilmu Fermentasi dan berlatih menjadi seorang brewmaster atau peracik bir.

Pada masa itu, menjadi seorang brewmaster adalah bidang yang sangat jarang bagi seorang wanita. Kiran pun memulai perjalanannya hanya dengan berbekal nasehat ayahnya.

Kiran kemudian pindah ke Australia untuk belajar malting dan pembuatan bir di Federation University. Dia adalah satu-satunya gadis di kelas saat itu.

Pada tahun 1975, Kiran akhirnya lulus sebagai masterbrewer. Setelah mencapai gelarnya sebagai masterbrewer, Kiran bergabung sebagai trainee di Carlton dan United Breweries. Dia juga dilatih sebagai maltster di Barrett Brothers dan Burston di Australia.

Setelah mendapatkan pengalaman yang cukup di Australia, dia pulang ke rumah. Antara 1975 dan 1977, Kiran menjadi Konsultan Teknis di Jupiter Breweries Limited di Calcutta dan Manajer Teknis di Standard Maltings Corporation di Baroda.

Namun Kiran melihat tidak ada masa depan di India sebagai seorang masterbrewer. Karenanya saat itu dia ingin pindah ke Skotlandia untuk bekerja sebagai masterbrewer.

Awal Kisah Sukses Dimulai

Takdir lain kemudian datang mengetuk kehidupan Kiran lewat seorang Leslie Auchincloss, pendiri Biocon Biochemicals Limited of Cork di Irlandia. Auchincloss sedang mencari pengusaha India untuk membantu perusahaannya mengembangkan usaha di India. Biocon Biokimia Limited menghasilkan enzim untuk industri pembuatan bir, makanan kemasan dan juga tekstil.

Itu adalah awal dari perjalanan Kiran menjadi seseorang yang sukses di kemudian hari. Kiran akhirnya melepaskan pekerjaannya di Skotlandia dan menerima tawaran Auchincloss.

Namun alih-alih memberikan Kiran pekerjaan masterbrewer, Auchincloss melatihnya untuk menjadi manajer di Biocon Biochemicals Limited di Irlandia. Singkat cerita, setelah mempelajari model bisnis Biocon, Kiran kembali ke India untuk mendirikan cabang.

Pada tahun 1978, Kiran mendirikan Biocon India hanya dengan modal 10.000 Indian Rupee (INR) sebagai modalnya. Hal ini menjadi sesuatu yang baru bagi Kiran muda.

Tantangan teknologi untuk membangun bisnis biotek di India sendiri sangat besar.
Dengan infrastruktur yang lemah seperti pasokan listrik yang tidak konsisten, tidak tersedianya laboratorium steril, kualitas air yang unggul, peralatan penelitian yang diimpor dan tidak tersedianya staf yang berkualitas di India menjadi tugas yang menakutkan bagi Kiran.

Proyek awal Kiran adalah ekstraksi papain dan isinglass. Papain adalah enzim pencerna protein yang diperoleh dari buah pepaya mentah dan digunakan untuk melunakkan daging. Isinglass diperoleh dari lele tropis dan digunakan untuk mengklarifikasi bir.

Baca juga: Ini Dia Para ‘Crazy Rich Asians’ Beneran di Dunia Nyata

Pada tahun pertamanya, Kiran dapat mengekspor ke AS dan Eropa enzim yang diproduksi oleh Biocon India. Perusahaannya menjadi Perusahaan India pertama yang mencapai kredit ini. Percaya diri tentang masa depan, Kiran kemudian membeli lahan seluas 20 acre dengan penghasilannya.

Ekspansi kemudian dimulai. Dari perusahaan manufaktur enzim industri hingga perusahaan bio-farmasi yang terintegrasi penuh, dengan portofolio produk perusahaan yang seimbang dan fokus penelitian pada diabetes, onkologi dan penyakit auto-imun, Kiran Mazumdar telah membawa Perusahaan ke level yang baru.

Pada tahun 1989, Unilever mengakuisisi Biocon Biokimia Irlandia dari Leslie Auchincloss. Kemitraan Biocon India dengan Unilever pun membantunya membangun praktik terbaik dan sistem mutu global. Delapan tahun kemudian, Unilever menjual divisi bahan kimia khususnya, termasuk Biocon, ke Imperial Chemical Industries.

Pada tahun 1994, Kiran mendirikan anak perusahaan Biocon India, yakni Syngene. Pada tahun 2000, Clinigene didirikan. Clinigene berfokus pada uji coba penelitian klinis dan pengembangan obat generik dan baru. Pada tahap selanjutnya, Clinigene bergabung dengan Syngene.

Pada tahun 2004, Kiran Mazumdar dan suaminya akhirnya mendaftarkan Biocon di pasar saham. Biocon menjadi Perusahaan bioteknologi pertama yang menerbitkan IPO di India. Reputasi Perusahaan melihat IPO mengalami oversubscribe 33 kali, dengan nilai pasar US$ 1,11 miliar, pada hari pertama. Pada hari pertama pencatatan, Biocon menjadi satu-satunya Perusahaan India kedua yang melampaui batas $ 1 miliar.

Inovasi menjadi filosofi Kiran dalam memperluas bisnis Biocon. Dia memiliki keyakinan dan inspirasi yang kuat lewat kebutuhan akan obat-obatan yang terjangkau di negara-negara yang kurang makmur. Kiran telah berinovasi untuk mengembangkan teknik yang hemat biaya dan obat berbiaya murah.

Baca juga: Perjuangan Ray Kroc dari Sales Mixer Hingga Besarkan McD

Kiran mengusulkan bahwa perusahaan obat harus sensitif terhadap biaya dalam pemasaran ke negara-negara berkembang, sehingga membuat obat-obatan terjangkau bagi orang-orang, terutama untuk terapi kronis.

Selama bertahun-tahun, Kiran Mazumdar-Shaw mengembangkan ketajaman bisnis yang luar biasa dengan keputusan visionernya. Dia mungkin salah satu yang pertama, yang melihat potensi Statin, obat penangkal kolesterol.

Biocon adalah produsen insulin terbesar di Asia. Perusahaan ini memiliki fasilitas produksi antibodi berbasis perfusi terbesar. Bidang penelitian utama Biocon sekarang termasuk kanker, diabetes, dan penyakit auto-imun lainnya, seperti rheumatoid arthritis dan psoriasis. Perusahaan juga bekerja pada obat untuk mengobati psoriasis.

Mazumdar-Shaw sangat percaya bahwa model bisnis yang diterapkan dengan benar dapat memberikan landasan berkelanjutan bagi kemajuan sosial yang berkelanjutan. Pada 2015, Kiran Mazumdar-Shaw bergabung dengan ‘The Giving Pledge’, menjanjikan bahwa setidaknya setengah dari kekayaannya akan didedikasikan untuk filantropi.

“Inovasi dan perdagangan adalah alat yang kuat untuk menciptakan kemajuan sosial, karena mereka mendorong kemajuan teknologi. Ketika mereka digunakan untuk kemajuan sosial, pelaksanaannya jauh lebih murah, lebih banyak orang mendapat manfaat, dan efeknya lebih tahan lama, “kata Kiran.
Equityworld Futures
Equityworld