Equityworld Futures – Nauru adalah negara terkecil ketiga di dunia yang terletak di sebelah timur Australia. Negara ini terkenal dengan penduduknya yang obesitas.

Dirangkum detikcom dari berbagai sumber, Kamis (24/10/2019) Nauru punya luas 21 km persegi. Penduduknya hanya sekitar 10 ribuan orang.

Nauru bisa dibilang sebagai negara sepi karena selain penduduknya sedikit, jumlah wisatawan yang datang ke sini juga hanya 200 orang per tahun. Di sini kamu akan menemukan satu bandara, satu rumah sakit, satu bank, satu kantor pos, satu kantor pemadam kebakaran, dua hotel, dan beberapa restoran, toko, supermarket, serta ATM.

Dikutip dari Telegraph, Nauru juga tidak memiliki situs peninggalan dunia, tidak punya sungai, dan hanya punya jalan sepanjang 30 km.

Kisah Negara Terkecil di Duni Melawan ObesitasFoto: (Reuters)

Namun, siapa sangka negara kecil ini ternyata menyimpan masalah kesehatan yang serius. Nauru merupakan negara dengan tingkat obesitas yang tinggi!

Menurut World Factbook CIA, sebanyak 71 persen dari penduduk Nauru mengalami obesitas. Karena banyak orang yang mengidap obesitas, penduduk Nauru juga punya tingkat diabetes yang tinggi. International Diabetes Federation mengidentifikasi sebanyak 31 persen penduduk Nauru menderita diabetes.

Kisah Negara Terkecil di Dunia Melawan ObesitasFoto: (AFP)

BACA JUGA: Kisah Desa yang Kehilangan Negaranya

Ada cerita panjang mengapa penduduk Nauru yang disebut Nauruan ini bisa menderita obesitas. Pada mulanya, Nauruan bermata pencaharian sebagai nelayan atau petani dengan penghasilan utamanya dari memancing ikan dan berkebun. Pada saat itu makanan yang mereka konsumsi tergolong sehat seperti ikan, sayur, dan buah.

Namun usai negara ini merdeka pada 1968, mereka mulai bergerak di sektor pertambangan. Pada 1980-an, Nauru terkenal sebagai salah satu penghasil fosfat terbesar. Keuntungan dari aktivitas pertambangan didistribusikan kepada penduduk dan pendapatan per kapita Nauru menjadi sangat tinggi. Sebagai konsekuensinya, masyarakat sampai tidak perlu bekerja.

Pada era yang sama, impor makanan barat juga secara signifikan menghapus budaya melaut dan berkebun di sana. Makanan-makanan impor yang banyak dikonsumsi seperti makanan cepat saji dan minuman bersoda. Nauruan pun akhirnya terbiasa dengan gaya hidup yang pasif dan pola makan yang tidak sehat.

Kisah Negara Terkecil di Dunia Melawan ObesitasFoto: (AFP)

BACA JUGA: 8 Fakta Point Nemo, Tempat Paling Sulit Didatangi di Bumi

Dilansir dari Independent, kondisi ini diperparah dengan endapan fosfat yang membuat tanah di Nauru menjadi tidak subur sehingga masyarakat semakin bergantung pada impor makanan olahan yang tinggi gula dan lemak dari Selandia Baru dan Australia.

Tak hanya itu, ternyata menurut studi ahli wilayah Pasifik Selatan dari Universitas Queensland, Clive Moore, negara-negara Polinesia termasuk Nauru memandang proporsi tubuh yang besar sebagai lambang kemakmuran.

Kisah Negara Terkecil di Dunia Melawan ObesitasFoto: (AFP)

Saat ini penduduk Nauru perlahan berjuang untuk keluar dari kondisi obesitas. Otoritas kesehatan setempat mengajak para pengidap obesitas untuk berjalan sejauh 4,8 km di Bandara Internasional Nauru. Selain itu sesi olahraga juga dilakukan secara rutin guna membuat masyarakat bugar.