Ini Alasan RI Wajib Bangun Blok Migas di Natuna
Equityworld Futures -Tenaga Ahli Bidang Migas Kementerian Koordinator Kemaritiman,
Haposan Napitupulu berpendapat bahwa potensi blok migas di Perairan Natuna harus segera digarap untuk menegakkan kedaulatan Indonesia.Natuna sendiri saat ini telah mulai dikembangkan oleh pemerintah.

Proyek pengembangan blok migas ini pun digadang-gadang akan menjadi salah satu yang terbesar di kawasan Asia Tenggara.

“Jadi kegiatan migas di Natuna telah dimulai sejak akhir 60-an. Tidak ada klaim dari China saat itu.

Jalan aja. Salah satu gas besar di dunia, dan terbesar di Asia Tenggara.

Namun sayang gasnya 72% CO2 yang saat ini bukan gas komersil,” katanya di kantor Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Sumber Daya, Jakarta, Senin (18/7/2016).

Natuna itu lapangan gas bumi Natuna. Yang bisa dikomersilkan 46 TCF.

Sejak tahun 73 hingga sekarang belum dikomersilkan karena terganjal masalah keekonomian,” tambahnya

Nine dash line sebagai sembilan titik area penangkapan tradisional yang menunjukkan klaim

China atas sebagian besar wilayah di Laut China Selatan pun menjadi salah satu penyebab munculnya konflik.

“Ada 85% diklaim oleh China. China mengklaim berdasarkan nine dashed lines.

Dihubung-hubungkan lah ini. Dari situ (nine dashed lines), maka Vietnam 50% diklaim lautnya oleh China, Brunei 90%, Indonesia 30%, Malaysia dan Filipina 80% diklaim oleh China,” tandasnya.

Meski begitu pengembangan potensi migas di wilayah Natuna terbilang tak mudah.

Setidaknya, ada 7 poin yang menjadi tantangan dalam pengembangan wilayah blok migas Natuna Timur. Tangan tersebut di antaranya:
1. Investasi yang cukup besar (sekitar US$ 24 Miliar)
2. Produksi gas sekitar 4 BSCFD, dan hanya 1 BSCFD yang dapat dipasarkan
3. Membutuhkan area khusus untuk penyimpanan CO2
4. Fasilitas pemrosesan khusus pemisahan CO2 dengan volume terbesar di dunia
5. Konstruksi fasilitas pemrosesan terapung terbesar di dunia
6. Letak lapangan gas jauh dari konsumen
7. Diperlukan waktu 9 sampai 10 tahun (sejak dibuatnya final investment decision) untuk membangun fasilitas proyek hingga gas sudah dapat mulai diproduksi

 

“Seandainya itu kita kembangkan maka akan ada kesibukan. Akan ada pergerakan pengembangan ekonomi di wilayah tersebut.

Maka eksistensi Indonesia akan jelas di situ,” jelas Haposan.

Sumber : Detik.com

Equityworld Futures

Simpan