PT Equityword Futures, Calvin Soepargo (42), terlihat lesu saat membawa kereta dorong berisi boks dibalut kardus berisi jasad Farah Nikmah (23), seorang pegawai bank swasta yang dibunuhnya.

Penampakan tersebut terekam dalam Closed Circuit Television (CCTV) lift apartemen yang dihuni Calvin, di bilangan Pademangan, Jakarta Utara.

Waktu dan tanggal tercantum rekaman yaitu tanggal, Minggu 10 Juli 2016, pukul 19.44 WIB.

Dalam rekaman tersebut terlihat Calvin yang menggenakan jaket dan celana panjang hitam, sempat kebingungan ketika lift berhenti.

Saat pintu terbuka, Calvin tidak langsung masuk ke dalam lift. Sampai akhirnya pintu lift kembali tertutup.

Namun, tidak berselang lama pintu lift kembali terbuka dan Calvin masuk sambil mendorong boks yang terbungkus plastik hitam dan terikat tali rapiah tersebut.

PT Equityword Futures, Di dalam lift, Calvin terlihat sendiri. Sesekali dia membungkuk ke arah boks yang diduga berisi jasad Farah.

Saat seorang perempuan berada di lift menumpang lift yang sama, Calvin tampak terdiam dan sesekali melihat ke arah bungkusan yang dibawanya.

Sampai di bawah, Calvin lalu keluar lift dan menggeret kereta dorong yang membawa jasad pegawai bank swasta tersebut.

Jasad Farah lalu dibuang di kolong tol di Kawasan Pantai Indah Kapuk (PIK) atau tepatnya di kolong tol JORR, Penjaringan, Jakarta Utara.

Polisi menyebut, motif Calvin menghabisi nyawa Farah lantaran sakit hati.

Calvin tidak terima dirinya disebut ‘loyo’ dalam berhubungan intim.

“Atas perkataan korban tersebut, pelaku kecewa dan marah, sehingga pelaku memukul korbannya di bagian kepala belakang dan korban terjatuh, lalu dicekik sampai korban meninggal dunia,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Awi Setiyono, Rabu (13/7/2016).