Equityworld Futures – Ketua Persatuan Gereja Indonesia (PGI) Pdt Albertus Patty mengatakan ibadah di klub malam adalah hal yang sah-sah saja.

Hal itu dikatakan saat dia menanggapi salah satu tempat hiburan malam,

yakni Boshe VVIP Club Bali, mengadakan kebaktian setiap pekan untuk karyawannya yang beragama Kristiani.

“Nggak apa-apa, kami sih nggak ada masalah (ibadah di klub malam).

Ibadah boleh di mana saja. di taman boleh, di tempat gedung yang dipakai klub malam juga boleh,” kata Albert ketika berbincang dengan detikcom, Kamis (13/9/2018).

Albert menuturkan hal yang terpenting dari ibadah bukan pada tempatnya, melainkan hati umat.

“Yang terpenting bahwa orang yang beribadah hatinya baik. Daripada dia ibadah di gereja yang pendetanya ngomong ngejelekin agama lain atau pendeta lain.

Kan lebih baik dia ibadah di tempat itu tapi ngomongnya yang baik-baik,” sambung Albert.

Soal inisiatif Boshe menggelar kebaktian untuk pekerja yang beragama Kristiani,

Albert hanya melihat hal tersebut sebagai upaya perusahaan menyediakan fasilitas ibadah dan agar para pekerjanya memiliki etos kerja yang baik.

“Bisa karyawannya didorong misalnya untuk beribadah, itu kan istilahnya yang dilakukan agar karyawannya bisa beribadah dengan baik dan memiliki etos kerja yang baik.

Sepanjang dia tidak memaksakan karyawannya beribadah ya nggak apa-apa.

Tapi kalau ada karyawan yang tidak nyaman beribadah di klub malam, maunya di gereja, ya jangan dipaksa,” jelas Albert.

Menurut dia beribadah bisa dilakukan di mana-mana karena Tuhan ada di mana saja.

Albert pun menuturkan sebenarnya tidak ada tempat yang benar-benar suci meski dilabeli tempat suci.

“Intinya Tuhan ada di mana saja. Tidak ada satupun tempat di dunia ini yang benar-benar tempat suci,

karena tempat yang kita sebut tempat suci sekalipun kadang orang melakukan dosa misalnya korupsi,

kemaksiatan, hatespeech di situ, kan gitu,” ujar Albert.

Equityworld Futures

Equityworld