Equityworld Futures – Mundari (48) seorang warga di Gang Potlot, Jakarta Selatan mengaku salah satu buah hatinya

berinisial R yang kini berusia 12 tahun menjadi korban perdagangan anak. Beruntung kasus ini bisa segera terungkap dan R pun bisa selamat.

Peristiwa ini terjadi pada Rabu, 24 Agustus 2016 bulan lalu. Saat itu anak Mundari R tengah bermain dengan salah satu

temannya. Hingga menjelang malam R belum juga pulang. Mundari pun mengecek ke rumah teman anaknya tersebut.

Namun ternyata anak Mundari dan temannya tak ada di rumah. Keluarga Mundari pun kebingungan. Mereka lalu melaporkan

kasus tersebut ke polisi. “Anak saya (12 tahun) punya teman, main biasa sama temannya pada 24 Agustus, anak saya main
sama temannya, nggak pulang-pulang. Saya cek ke rumah temannya, ternyata temannya juga nggak ada,” kata Mundari saat
menggelar konferensi pers bersama Komisi Nasional Perlindungan Anak di kantor Komnas PA di Pasar Rebo, Jakarta Timur, Selasa (6/9/2016).

Di hari ke-4 barulah dapat titik terang. Anak Mundari berada di sebuah cafe di Padang Sumatera Barat. Kabar dikirim oleh

anak Mundari yang pinjam telepon genggam (hp) temannya untuk mengabarkan posisinya kepada sang kakak.

“Sudah 4 hari nggak pulang-pulang, nggak boleh bawa Hp. Tahu-tahu dapat kabar ada di Padang. Ada yang ngajak anak saya

sama temannya untuk kerja selama dua hari, ternyata dibawa ke Padang. Ternyata di sana disuruh kerja dengan paksaan yang
menyakitkan. Anak saya diiming-imingi membawa uang banyak,” kata Mundari.

Menggunakan Hp pinjaman itulah R menghubungi sang kakak dan mengabarkan bahwa dia berada di Padang. “Langsung

dikejar sama polisi. Alhamdullilah anak saya sudah kembali,” kata Rimbo.

Ketua Komnas Perlindungan Anak Aries Merdeka Sirait menduga telah terjadi kasus perdagangan anak di bawah umur yang

melibatkan jaringan Jakarta, Sumatera Barat, Batam, Lampung, Bali dan Lombok.

“Kami menyimpulkan telah terjadi satu sindikat, jaringan Jakarta, Sumatera Barat, Batam, Lampung, Bali, dan jaringan

Lombok. Anak bapak ini, masuk (korban) sindikat yang teroganisir,” kata Aries di tempat yang sama.
Sumber : detik.com